Iwan Fals (Foto Dok.Iwan Fals)

Iwan Fals (Foto Dok.Iwan Fals)

Iwan Fals dilahirkan 3 September 1961 dengan nama Virgiawan Listanto.Dikenal dengan lagu lagu folk bernuansa humor dan protes.Sejak awal tampil dengan gitar akustik dan pernah menjalani kehidupan sebagai pemusik keliling yang kerap disebut pengamen.Memasuki era 90an,merupakan babak baru dalam kehidupan bermusik Iwan Fals saat bergabung dalam Kantata Takwa bersama maesenas Setiawan Djody,budayawan WS Rendra,pemusik Sawung Djabo dan Yockie Surjoprajogo.Iwan pun ikut tergabung dalam kelompok Swami.

Menikmati karya-karya Iwan Fals ibarat meniti perjalanan hidup yang sarat rona. Antara yang baik dan buruk, yang sedih dan yang bahagia, yang tragis dan komedi. Silih berganti.

Iwan Fals ibarat berita. Kita bisa membaca, menyimak, dan mendengarkan kabar apa saja di balik lagu-lagu yang dilantunkannya. Iwan menuturkan sekaligus menggugat. Suara Iwan Fals adalah suara rakyat yang terpinggirkan. Bukan sesuatu yang hiperbolik jika suara Iwan Fals adalah refleksi zaman dari berbagai sekat dan dimensi kehidupan. Kaum marginal memang merasa terwakili dengan sederet kata-kata yang dibungkus Iwan dalam melodi yang gundah, sarat amarah tapi mudah dicerna dan disenandungkan. Seorang guru pun merasa terwakili dalam sudut pandang Iwan.

Iwan memang berani bertutur lantang. Bahkan itu dilakukannya di zaman rezim Soeharto yang represif. Pencekalan demi pencekalan akrab menyapa sosok yang dilahirkan 3 September 1961 dengan nama lengkap Virgiawan Listanto Harsoyo dari pasangan Harsoyo dan Lies Suudijah. Ayahnya seorang kolonel. Tapi, Iwan tetap tak bergeming, tak pula merasa gentar. Dia tetap bersaksi, tetap menggurat gugat.

Iwan menuding kebobrokan dan ketidakbecusan pemerintah dalam bidang transportasi. Misalnya, tentang musibah Kapal Tampomas II di perairan Masalembo karena mendayagunakan kapal bekas pada lagu ‘Celoteh Camar Tolol dan Cemar’:

Kata dan kalimat yang digores Iwan memang lugas, gamblang, dan menohok. Mungkin hanya sosok Iwan-lah yang mampu menjewer penguasa yang duduk dalam singgasana pemerintahan. Salah satunya adalah yang tercetus dalam lagu ‘Wakil Rakyat’:

Wakil rakyat seharusnya merakyat
Jangan ridur waktu sidang soal rakyat.

Tapi, terkadang Iwan masih memperlihatkan sisi yang santun dengan bermetafora melalui idiom fabel seperti pada lagu ‘Belalang Tua’:

Kutulis syair tentang hati yang khawatir
Sebab menyaksikan akhir dari kerakusan belalang tua
Yang tak kenyang kenyang

Tak pelak lagi Iwan Fals adalah pemusik protes negeri ini seperti halnya Bob Dylan –pemusik protes Amerika– yang ternyata adalah sosok yang digemarinya. Walaupun lagu-lagu Iwan cenderung memasuki wilayah politik, tapi toh Iwan malah menegaskan: tak ingin bermain di wilayah politik. Banyak sudah partai politik yang ingin menjamah sosok bersahaja ini sebagai ikon politik. Iwan tetap konsisten sebagai pemusik.

Iwan Fals memulai karier musiknya sebagai pengamen. Di tahun 1978 bersama Toto Gunarto dan Helmy, Iwan membentuk kelompok musik humor Amburadul yang ikut mendukung empat album musik humor yang digagas oleh Lembaga Humor Indonesia-nya Arwah Setiawan.

Memasuki tahun 1980 mulailah Iwan bersolo karier ketika diajak bergabung oleh Musica Studios dengan merilis album Sarjana Muda dengan musik yang digarap oleh Willy Soemantri. Album ini bisa dianggap sebagai cetak biru karya-karya Iwan Fals kelak. Dalam album ini Iwan menulis lagu dengan semangat gugat yang terkadang disusupi anasir humor serta lagu bertema asmara. Artinya, Iwan tak hanya mengandalkan lagu bertema protes sosial, tapi juga menampilkan sisi romantis. Sesuatu yang lumrah dan sangat manusiawi.

Neraca tema yang imbang seperti ini pada akhirnya membuat ruang geraknya menjadi lebih leluasa. Iwan Fals bisa menjangkau kalangan mana pun. Atas bisa, bawah pun bisa. Meskipun pada kenyataannya lelaki yang rambutnya telah memutih ini lebih cenderung menjadi juru bicara kaum marginal yang terpinggirkan.

Untuk lagu bertema protes, Iwan telah menghasilkan sederet repertoar yang komprehensif mulai dari ‘Oemar Bakrie’, ‘Galang Rambu Anarki’, ‘Ambulance Zig Zag’, ‘Sugali’, ‘Sore Tugu Pancoran’, ‘1910’, ‘Ada Lagi Yang Mati’, hingga ketika bergabung dengan berbagai kelompok seperti Swami, Kantata Takwa, Dalbo, Kantata Samsara, menghasilkan lagu-lagu seperti ‘Bento’ atau ‘Bongkar’ yang seolah menjadi anthem kaum tertindas.

Namun, kesejukan toh masih berembus dari kerongkongannya lewat lagu-lagu bernuansa romantik seperti ‘Yang Terlupakan’, ‘Mata Indah Bola Pingpong’, ‘Antara Kau, Aku, dan Bekas Pacarmu’. Di antaranya, Iwan malah menyanyikan lagu karya orang lain seperti ‘Kemesraan’ (Franky Sahilatua), ‘Jangan Tutup Dirimu’ (Bagoes AA), ‘Kumenanti Seorang Kekasih’ (Yoesyono), ‘Aku Bukan Pilihan’ (Pongky Jikustik), hingga ‘Ijinkan Aku Menyayangimu’ (Rieka Roslan).

Menikmati karya-karya Iwan Fals ibarat meniti perjalanan hidup yang sarat rona. Antara yang baik dan buruk, yang sedih dan yang bahagia, yang tragis dan komedi. Silih berganti. Image

Advertisements